Adalah seorang yang kaya. Pakaiannya mahal-mahal, dan hidupnya mewah setiap hari. Di depan pintu rumahnya diletakkan seorang miskin bernama Lazarus. Badannya penuh dengan borok. Ia ingin mengisi perutnya dengan remah-remah yang jatuh dari meja orang kaya itu. Anjing bahkan datang menjilat boroknya. Orang miskin itu kemudian meninggal lalu dibawa malaikat ke tempat terhormat di samping Abraham di surga. Orang kaya itu meninggal juga dan dikuburkan. Di dunia orang mati ia menderita sekali. Dan pada waktu ia memandang dari sana ke atas, ia melihat Abraham di tempat yang jauh dan Lazarus ada di samping Abraham. ‘Bapak Abraham!’ seru orang kaya itu. ‘Kasihanilah saya. Suruhlah Lazarus mencelupkan jarinya ke dalam air lalu datang membasahi lidah saya. Saya sengsara sekali di dalam api ini !’ Lukas 16 :19-24

NERAKA


Kesaksian Mary K. Baxter

Kesaksian dari 7 Kolombia

Kesaksian Angélica

Kesaksian Bernada Fernandez

Kesaksian Laura Wanma

Perjalanan ke neraka




Tetapi Abraham menjawab, ‘Ingatlah anakku : seumur hidupmu engkau sudah mendapat semua yang baik-baik, sedangkan Lazarus mendapat yang jelek-jelek. Sekarang ia senang di sini, dan engkau sengsara. Selain itu, di antara engkau dan kami sudah dibuat sebuah jurang yang besar, supaya orang dari sini tidak dapat ke sana dan orang dari sana tidak dapat ke sini !’ ‘Kalau begitu, Pak,’ kata orang kaya itu, ‘saya minta dengan sangat Bapak mengutus Lazarus ke rumah ayah saya. Ada lima saudara saya di situ. Suruhlah Lazarus memperingatkan mereka, supaya jangan sampai mereka pun jatuh ke tempat siksaan ini.’ Abraham menjawab, ‘Mereka sudah punya buku-buku Musa dan buku para nabi ! Biarlah mereka menuruti apa yang tertulis dalam buku-buku itu !’ Tetapi orang kaya itu menjawab, ‘Itu tidak cukup, Bapak Abraham. Tetapi kalau ada orang mati hidup kembali dan datang kepada mereka, mereka akan bertobat dari dosa-dosa mereka.’ Tetapi Abraham berkata, ‘Kalau mereka tidak menghiraukan perintah Musa dan nabi-nabi, pastilah mereka tidak akan percaya juga, biarpun ada orang mati yang hidup kembali.’ Lukas 16 :25-31